DOWNLOAD FILM THE PASSION OF THE CHRIST | SUBTITLE INDONESIA

Menjelang Paska, Anda bisa menyaksikan film terbaru karya Mel Gibson dalam "THE PASSION OF THE CHRIST" yang menyulut banyak kontroversi di media maupun di kalangan pemuka agama. 
Ini adalah suatu film yang sangat luar biasa, meski penuh kekerasan dan darah. Dan tidak ada apapun yang dapat menyiapkan Anda menerima bagaimana brutalnya, bagaimana mengejutkan dan kesakitan serta darah versi Gibson untuk menggambarkan pengadilan dan penyaliban Yesus Kristus. 

"THE PASSION" sangat berbeda 180 derajad dari apa yang pernah dibuat di film dimana orang sudah ramai dengan bermacam-macam reaksi atas film tersebut (debat yang terbaru atas anti-Semitism hanya suatu prasangka menyangkut celah persepsi). Film sepanjang 126 menit itu dan sekurangnya sekitar 100 menit mungkin lebih dikhususkan secara detail membahas penderitaan dan kematian Yesus Kristus. 

Beberapa penonton akan melihat seperti diungkapkan kebenaran, surat wasiat yang terakhir tentang bagaimana Kristus menderita untuk menebus dosa manusia.
Film-film biasanya tidak menghasilkan reaksi ekstrim seperti itu, dan semua orang perlu sedikitnya menyetujui bahwa kesenimanan dan teknik brilian yang dibuat dalam THE PASSION benar-benar tak dapat dipungkiri. 

Gibson, seorang penganut Katolik tradisional, membiayai, mengarahkan, menulis dan menjadi produser "THE PASSION". Untuk menceritakan, ia menggunakan gabungan dari 4 Injil Perjanjian Baru, seperti halnya tulisan hasil inspirasi yang tak tercakup di Alkitab dan apa yang tampak seperti baru saja digunakan di scene dan dialognya. Dialog semua dalam Aramaic dan Latin, dengan judul bahasa Inggris, yang memberi perasaaan aneh.

Semua dimulai dari Taman Getsemani dimana Yesus (James Caviezel) berdoa untuk memohon kekuatan atas apa yang akan Ia pikul. Ia ditangkap oleh pendeta-pendeta tinggi Yahudi yang melihatnya sebagai penghujat Allah yang berbahaya. Setelah suatu pengadilan percobaan, yang ditentukan lebih dahulu, mereka membawanya kepada kuasa bangsa Roma, Pontius Pilatus, sebab mereka tidak mempunyai kuasa yang sah dan undang-undang untuk menghukum Yesus sampai mati. 

Pilatus mencoba untuk mengelak tanggung jawab, mengirimkan Yesus ke Raja Herodes untuk dihakimi; dia yang dicambuk dalam percobaan untuk memenangkan para imam; dan akhirnya membiarkan masyarakat memilih mana yang ingin dihukum mati, Yesus atau Barabbas. Ia menghukum Yesus untuk disalibkan, tapi masih sangat panjang, jalan penuh derita menuju Golgotha dan penyaliban itu sendiri dan akhir singkat dari Gibson mengenai kebangkitan. 

Sepanjang kisah itu, ada sekitar selusin kilas balik ringkas-- ke Yesus yang berkotbah, Perjamuan Malam terakhir, dan lain lain-- yang menyediakan beberapa konteks. Tetapi hal itu tidak cukup untuk meluaskan kesempurnaan Kristus. Itu bukan apa yang Gibson sedang berusaha lakukan, tetapi itu akan meninggalkan kesan beberapa penonton bahwa ia telah memusatkan terlalu banyak pada kesakitan fisik dan tidak cukup pada alasan yang metafisis di belakang itu.

"THE PASSION" dalam peristiwa akhir dari hidup Jesus', telah diceritakan tak terbilang waktu, mulai dari ceritera sandiwara panggung ke TV miniseri, tetapi tidak pernah dengan yang serealistis seperti itu, lukisan fisik yang menderita benar-benar dibuat nyata. Setiap bilur, setiap luka dan setiap tetes darah Yesus terekam dengan detail. Pembuat film melibatkan beribu-ribu keputusan, dan Gibson hampir selalu memutuskan untuk memfilmkan yang paling mengerikan. 

Di film hampir penuh diisi dengan siksaan yang tidak dapat dijaga dan kesakitan, urutan yang menonjol adalah penyiksaan Kristus serdadu Roma yang sadistis. Hal itu terus dan terus, ketika Anda berpikir itu sudah selesai, penyiksaan itu lalu dimulai lagi, memberi berbagai rasa kesakitan yang amat sangat. Lagi-lagi, Anda berpikir hal itu sudah berlalu dan lagi akan lebih banyak lagi cambukan. Adegan itu berlangsung sekitar 10 menit dan rasanya seperti 1 jam.

Meskipun nilai spiritnya tidak sama dengan film-film penuh kekerasan seperti "A CLOCKWORK ORANGE," "THE WILD BUNCH" atau "THE TEXAS CHAINSAW MASSACRE," "THE PASSION" lebih memuat banyak kekerasan dibandingkan film-film selama ini. Dan ini karena merupakan kejadian sejarah yang benar-benar terjadi dan karena ini menimpa seorang yang dicintai, maka kekerasan yang terjadi terkesan lebih brutal. 

Apakah film ini "bagus" atau "luar biasa?" Mungkin reaksi masing-masing orang (secara mendalam, teologi dan artis) akan berbeda. Secara seniman mungkin akan tergerak oleh kedalaman perasaan, dengan ketrampilan dari para aktor dan teknisi, dengan keinginan mereka untuk menyelami proyek ini apapun juga. 

Untuk mendiskusikan penampilan individual, seperti lukisan heroic James Caviezel hampir mencapai pokoknya. Ini bukan suatu film tentang penampilan, walaupun itu sangat kuat, atau sekitar teknik, walaupun itu sangat mengagumkan atau sekitar cinematography, atau musik ( walaupun dukungan John Debney membuatnya makin hebat).
Ini merupakan suatu film tentang suatu gagasan. Suatu gagasan untuk secara penuh mengerti Penderitaan Kristus pada saat-saat akhir. Gibson mengkomunikasikan gagasannya dengan suatu pemikiran single yang cepat. Banyak yang akan tidak sependapat. Beberapa akan setuju, tetapi dikejutkan oleh penanganan grafis.

0 komentar "DOWNLOAD FILM THE PASSION OF THE CHRIST | SUBTITLE INDONESIA", Baca atau Masukkan Komentar

Poskan Komentar